-->
  • Jelajahi

    Copyright © HarianUmmat.com | BERITA ISLAM INDONESIA
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan Halaman Depan

    KRIMINAL

    Bangunan Muslim India Dihancurkan Setelah Kerusuhan Komunal

    HarianUmmat.com
    Kamis, April 21, 2022, 16:21 WIB Last Updated 2022-04-21T09:21:03Z

    HARIAN UMMAT, INDIA | Pihak berwenang menggunakan buldoser untuk meruntuhkan sejumlah toko milik Muslim India di New Delhi sebelum Mahkamah Agung India menghentikan pembongkaran pada Rabu, (20/4/2022).

    Pemilik toko mencari di antara puing-puing toko mereka untuk mengumpulkan barang-barang mereka.

    Tetapi selama hampir satu jam setelah perintah Mahkamah Agung, para pejabat terus menghancurkan bangunan-bangunan, termasuk pintu masuk luar dan tangga menuju sebuah masjid.

    Mereka menghentikan buldoser di luar pintu masuk kuil Hindu, sekitar 50 meter (160 kaki) dari masjid, dan mulai mundur, memicu kemarahan warga Muslim yang mengatakan mereka menjadi sasaran.

    Sentimen dan serangan anti-Muslim telah meningkat di seluruh India dalam 10 hari terakhir, termasuk pelemparan batu antara kelompok Hindu dan Muslim selama prosesi keagamaan dan pembongkaran sejumlah properti, banyak milik Muslim, di negara bagian lain pekan lalu.

    Polisi telah menangkap sedikitnya 24 tersangka sejak kekerasan komunal pecah Sabtu selama prosesi keagamaan Hindu di lingkungan Jahangirpuri barat laut New Delhi.

    Mereka mengatakan kelompok Hindu dan Muslim India saling melempar batu selama prosesi untuk menandai tanggal lahir dewa Hindu Hanuman, menyebabkan delapan petugas polisi dan seorang warga sipil terluka.

    Para pejabat mengatakan upaya pembongkaran mereka menargetkan bangunan ilegal dan bukan kelompok agama tertentu.

    Tetapi para kritikus berpendapat ini adalah upaya terbaru untuk melecehkan dan meminggirkan Muslim, yang merupakan 14 persen dari 1,4 miliar penduduk India.

    Hal ini juga menunjukkan pola meningkatnya polarisasi agama di bawah Partai Bharatiya Janata, nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi.

    Pada Rabu pagi, buldoser menghancurkan serangkaian toko di pinggir jalan di Jahangirpuri sementara pemiliknya mengintip dari jendela di rumah mereka, menyaksikan tanpa daya saat kios mereka dihancurkan atau dibawa pergi dengan truk.

    “Mereka tidak ingin Muslim tinggal di negara ini. Mengapa? Apakah Muslim teroris?” kata Sabiran Bibi, 31, yang telah tinggal di daerah itu sepanjang hidupnya.

    Raja Iqbal Singh, walikota Korporasi Kota Delhi Utara yang diperintah oleh BJP, mengatakan pihak berwenang hanya merobohkan “bangunan ilegal yang merambah ke jalan.”

    Dia mengatakan tindakan itu tidak ada hubungannya dengan kekerasan sebelumnya tetapi beberapa toko milik orang yang dituduh melakukan kerusuhan.

    Pengusiran itu terjadi ketika daerah di barat laut New Delhi dikerumuni oleh pasukan paramiliter dengan perlengkapan anti huru hara dan terjadi setelah kepala BJP kota itu, Adesh Gupta, mendesak perusahaan kota untuk

    “mengambil tindakan terhadap pembangunan ilegal dan perambahan para perusuh,” katanya. dalam tweet pada hari Rabu.

    “Saya ucapkan selamat kepada korporasi yang mengambil tindakan cepat,” katanya.

    (TheDiplomat)

    Comment

    Tampilkan

    LATEST NEWS